Nasib Erdogan dalam Pemilu Turki di ‘Tangan’ Sinan Ogan

Kandidat presiden Aliansi ATA Sinan Ogan berbicara kepada pers di tengah penghitungan surat suara setelah pemilihan presiden dan parlemen berakhir pada pukul 5 sore. waktu setempat pada 14 Mei 2023, di Ankara, Turkiye. (Hakan Nural/Anadolu Agency via Getty Images)

Pemilihan Presiden (Pilpres) Turki 2023 berlangsung sengit. Tiap calon yang bersaing, termasuk petahana Presiden Recep Tayyip Erdogan, tidak mampu menguasai hingga 50% suara sehingga harus melalui putaran kedua.

Dalam putaran kedua, Erdogan akan menghadapi pesaingnya, Kemal Kilicdaroglu. Kilicdaroglu sendiri telah menjadi oposisi Erdogan selama 20 tahun dan terus berniat untuk menggulingkan penguasa Turki itu.

Mereka berdua bersaing setelah dalam putaran pertama mengamankan peringkat satu dan dua suara dengan Erdogan mendapatkan 49,86% suara sementara Kilicdaroglu dengan 44,38%. Kandidat ketiga, Sinan Ogan, harus tersingkir dari kontestasi karena hanya mengamankan 5,17% suara.

Meski begitu, Ogan https://188.116.26.232/ digadang-gadang dapat menjadi kingmaker dalam pemilihan putaran kedua pada 28 Mei mendatang. Ini dikarenakan kemungkinan dirinya yang akan mengalihkan pendukungnya kepada Erdogan atau Kilicdaroglu sehingga salah satu figur akan menang.

Referensi Ogan untuk ‘terorisme’ sangat penting. Di mata kaum nasionalis Turki, baik Erdogan maupun Kilicdaroglu mendapat dukungan dari mereka yang dianggap bersekutu dengan kelompok teror.

Pencalonan Kilicdaroglu didukung oleh Partai Rakyat Demokratik (HDP), yang berasal dari gerakan Kurdi Turki yang lebih luas dan dianggap sebagai teman politik Partai Pekerja Kurdistan (PKK) oleh kaum nasionalis seperti Ogan.

PKK telah melakukan kampanye selama 39 tahun melawan negara Turki, yang telah menyebabkan puluhan ribu kematian. Partai Itu terdaftar sebagai organisasi teror oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Di sisi lain, Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) yang menjadi rumah Erdogan, menerima dukungan dari Huda-Par, sebuah partai Islamis politik yang didominasi Kurdi. Tiga politisi Huda-Par telah terpilih menjadi anggota parlemen dengan dimasukkan dalam daftar kandidat Partai AK.

Huda-Par memiliki hubungan bersejarah dengan Hizbullah, sebuah kelompok Kurdi yang melakukan kampanye kekerasan brutal pada 1990-an saat melawan PKK dan menargetkan petugas polisi Turki. Grup tersebut tidak memiliki hubungan dengan organisasi senama di Lebanon, yang disokong Iran.

“Ogan sudah jelas sejak hari pertama – dia mengatakan dia akan mendukung pihak yang menjauhkan diri dari terorisme,” ujar Murat Yildiz, mantan penasihat Partai Gerakan Nasionalis (MHP) kepada Al Jazeera, Selasa (16/5/2023).

“Akan sulit untuk membicarakan hal ini dengan Erdogan karena Erdogan telah bersekutu dengan Huda-Par dan sekarang ada tiga deputi dari Huda-Par.”

Di sisi lain, Berk Esen, seorang ilmuwan politik di Universitas Sabanci Istanbul, mengatakan perpecahan antara Kilicdaroglu dan Partai Iyi nasionalis, membuat pemilih nasionalis menjauh dari figur oposisi itu.

“Banyak swing voter memilih Sinan Ogan, sebagian karena ‘kartu’ nasionalisnya, tetapi sebagian lagi karena dia bukan kandidat di atas (Erdogan atau Kilicdaroglu),” kata Esen.

“Konstituensi kecil di negara ini tidak terlalu menyukai Erdogan tetapi juga sangat jauh dari gerakan pro-Kurdi dan menganggap Kilicdaroglu sebagai pemimpin yang lemah. Ogan merekrut para pemilih itu.”

Selain pandangannya terhadap terorisme, juga masih harus dilihat apakah pendukung Ogan akan memberikan suara seperti Organ pada putaran kedua. Ini lebih kepada loyalitas pada pendukung Ogan sendiri.

“Bahkan jika dia setuju dengan Kilicdaroglu, dia harus meyakinkan pemilihnya sendiri, dan kami tidak tahu seberapa loyal mereka kepadanya,” kata Yildiz.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*